Nih, Perbedaan antara Besi dan Baja!

Jika dilihat secara kasat mata, bentuk fisik antara besi dan baja sangatlah mirip. Hal ini dikarenakan proses pembuatan baja memerlukan besi sebagai bahan bakunya. Sedangkan pembuatan besi membutuhkan bahan dasar berupa bijih besi yang ditambang dari alam dan diolah sedemikian rupa.

perbedaan-besi-dan-baja.jpg

Rangka Baja Ringan

Besi dan baja biasanya dimanfaatkan dalam proses pendirian suatu bangunan. Kedua material ini sering dimanfaatkan dalam pembuatan struktur desain rumah maupun pelengkap-pelengkapnya. Kira-kira apa ya perbedaan antara material besi dan baja ini?

1. Kandungan Karbon

Baik besi dan baja, keduanya mengandung unsur karbon yang membuatnya memiliki struktur kokoh. Bedanya, prosentasi kandungan karbon pada besi lebih tinggi daripada baja, yaitu 2-4 persen. Sedangkan baja mengandung unsur karbon sebanyak 0,04-2 persen.

2. Tingkat Kekerasan

Kandungan unsur karbon berpengaruh besar terhadap tingkat kekerasan yang dimiliki besi dan baja. Pada dasarnya, besi lebih keras dibandingkan dengan baja. Oleh karena itulah, kebanyakan alat-alat pertukangan dibuat dari material besi.

3. Sifat Elastisitas Bahan

Perbedaan ketiga antara baja dan besi terletak pada tingkat kelenturan kedua material ini. Secara umum, bahan besi lebih elastis daripada baja. Anda bisa mengujicobanya sendiri dengan membengkokkan paku besi dan paku baja. Paku yang terbuat dari besi akan bengkok, sebaliknya paku baja justru patah apabila dipaksakan bengkok.

4. Kekuatan dan Kekokohan

Perlu diketahui, tingkat kekuatan dan kekokohan yang dimiliki baja lebih besar ketimbang besi. Hal ini tidak terlepas dari adanya penambahan unsur-unsur penguat (karbida) pada saat proses pembuatan baja. Itu sebabnya, kerangka baja lebih banyak dipilih karena terbukti lebih tangguh.

5. Harga

Di pasaran Indonesia, harga besi relatif lebih mahal dibandingkan dengan baja. Walaupun permintaan akan besi baja lebih tinggi, namun harganya tetap berada di bawah harga besi. Kemungkinan besar hal ini disebabkan karena kandungan unsur-unsur keduanya, di mana besi memiliki tingkat konsentrasi penyusun yang lebih baik tanpa adanya campuran zat tambahan.